Kenapa Wajah Gatal Setelah Masker Madu

Kenapa Wajah Gatal Setelah Masker Madu.

Madu merupakan salah satu bahan dengan beragam manfaat untuk kesehatan tubuh. Selain diminum, ternyata Anda bisa mengoleskan madu untuk kulit kering.

Karena kaya nutrisi, madu berpotensi memiliki manfaat untuk menjaga kesehatan kulit. Benarkah?

Manfaat madu untuk kulit kering

Siapa sangka, ternyata madu juga bekerja memperbaiki kondisi kulit kering dengan optimal. Simak manfaat madu untuk kulit kering di bawah ini.

1. Menjaga hidrasi kulit

Benar, madu merupakan salah satu bahan alami yang baik untuk

kulit kering
karena mampu menjaga kadar air dan kelembapan kulit.

Manfaat madu ini terbukti pada riset dalam jurnal


Molecules


yang memaparkan bahwa madu mengandung

gliserin

yang bekerja sebagai humektan.

Humektan adalah senyawa yang berfungsi menarik air dari lingkungan sekitarnya dan mengumpulkannya di

struktur kulit

permukaan terluar.

Jadi, penggunaan madu untuk perawatan kulit dapat mencegah penguapan kadar air secara menerus (Transepidermal Water Loss) yang rentan terjadi pada kulit kering.

2. Mempercepat pengelupasan kulit

Kulit kering akan terlihat bersisik dan mudah mengelupas. Untuk menghilangkannya, Anda bisa mengandalkan khasiat madu

Sebagai humektan, madu untuk kulit kering membantu mengelupas sel kulit mati atau

eksfoliasi.

Nah, kondisi

kulit bersisik

dan kering juga bisa muncul pada penderita infeksi jamur.

Mengutip riset terbitan


Central Asian Periodical of Global Health

,

madu akasia bisa mempercepat pengelupasan sisik pada kulit lebih baik dibandingkan
petroleum jelly.

3. Sumber antioksidan

Penuaan kulit

bisa muncul akibat adanya paparan radikal bebas, seperti sinar ultraviolet hingga polusi.

Nah, madu yang kaya dapat menghambat proses penuaan dan menunda munculnya keriput.
Antioksidan bekerja dengan cara menangkal dan “memungut” radikal bebas

Melansir


Periodical of Cosmetic Dermatology

, madu dengan warna gelap lebih kaya akan

antioksidan

yang baik untuk kulit.

Untuk perawatan kulit, pilihlah madu yang berwarna gelap karena lebih banyak mengandung antioksidan dan mineral yang melindungi kulit dari bahaya sinar UV.

4. Mengurangi risiko infeksi kulit

Orang yang memiliki

eksim bisa lebih rentan mengalami infeksi pada luka iritasi di kulit, seperti



infeksi bakteri


Staphylococcus aureus

.

Studi terbitan


Saudi Journal of Biological Sciences


menemukan madu manuka mengandung senyawa fenolik dan
methylglyoxal
yang mampu menghambat pertumbuhan bakteri


Southward. aureus

.

Namun, efektivitas madu manuka untuk menghambat bakteri bergantung pada konsentrasinya.

Sementara, penelitian lain dari


Immunity, Inflammation and Affliction


menyatakan bahwa luka dan infeksi


S. aureus


pada

eksim

terlihat membaik setelah pemberian madu manuka.

Meski begitu, penelitian ini masih dalam skala kecil sehingga perlu riset lebih lanjut.

5. Mempercepat penyembuhan luka

Kulit perlu hidrasi yang cukup agar proses penyembuhan

luka

berlangsung dengan cepat. Semakin kering kulit, semakin sulit luka untuk sembuh.

Manfaat utama madu untuk kulit kering adalah menjaga kelembapan. Jadi, penggunaan madu bisa melancarkan


proses penyembuhan luka.

Selain itu, radikal bebas pada kulit menghambat penyembuhan luka. Madu terbukti kaya antioksidan yang mampu membersihkan radikal bebas pada luka.

Tidak sampai di situ, madu juga bersifat antibakteri. Hal ini berarti bahwa madu baik untuk mencegah pertumbuhan bakteri penyebab infeksi luka.

Cara menggunakan madu untuk mengatasi kulit kering

"<yoastmark

Agar madu untuk kulit kering bekerja efektif, Anda perlu mengetahui cara penggunaan yang tepat.

Langkah pertama menggunakan madu di kulit adalah dengan membersihkan kulit dengan air dan sabun.

Selanjutnya, tepuk-tepuk kulit dengan handuk lembut atau tisu.

Lalu, Anda bisa oleskan madu di area yang Anda inginkan.

Hati-hati mengoleskannya pada luka akibat penyakit kulit tertentu. Tunggu beberapa menit, lalu bilas kulit yang dioleskan dengan madu menggunakan air biasa.

Bila Anda ingin kulit tidak terlalu lengket, Anda bisa mencampurkan air matang dengan madu, lalu balurkan ke kulit.

Efek samping menggunakan madu untuk kulit kering

Artikel Kesehatan Seputar Alergi pada Kulit

Meski ada beragam manfaat madu untuk kulit kering, ternyata ada pula potensi keluhan yang akan Anda rasakan.

Jika Anda memiliki alergi madu atau produk dari lebah lainnya, sebaiknya hindari penggunaannya.

Anda bisa memilih produk perawatan kulit lainnya yang bertanda hipoalergenik sehingga tidak memicu reaksi alergi.

Tanda-tanda alergi madu yang bisa muncul, yaitu:

  • rasa perih dan gatal di mulut;
  • ruam

    dan gatal-gatal di kulit;
  • pembengkakan pada bibir, wajah, lidah, dan tenggorokan;
  • sesak napas hingga berbunyi;
  • sakit perut, diare, mual, atau muntah; dan
  • pusing, sakit kepala, hingga pingsan.

Bila Anda tidak mengetahui adakah alergi madu, Anda bisa melakukan


patch test

.

Oles sedikit madu pada bagian kulit tertentu. Lalu, tunggu selama 24 hingga 48 jam.

Jika kulit terasa gatal, panas, dan kemerahan setelahnya, kemungkinan Anda memiliki alergi madu.

Madu bermanfaat dalam menjaga kadar kelembapan kulit.

Meski ada banyak potensi khasiatnya, masih perlu penelitian lebih lanjut untuk membuktikan keampuhannya.

Selalu konsultasikan dengan dokter kulit terlebih dahulu sebelum Anda mencoba madu untuk kulit.

Kenapa Wajah Gatal Setelah Masker Madu

Source: https://hellosehat.com/penyakit-kulit/perawatan-kulit/madu-untuk-kulit-kering/