Mengapa Imlek Harus Memakai Baju Baru

Mengapa Imlek Harus Memakai Baju Baru.

Fimela.com, Jakarta
Sama seperti hari besar lainnya, saat
Imlek
keturunan Tionghoa juga membeli pakaian baru, yang biasanya didominasi warna merah. Tradisi ini sudah ada sejak dinasti Utara dan Selatan (420–589 M).

Pada Dinasti Song (960–1279 Grand), setiap orang akan memamerkan pakaian baru mereka saat mengunjungi teman di Hari Tahun Baru China.

Pada periode Republik (1912-1949), pakaian baru yang indah dibutuhkan saat kaum muda memberi hormat kepada yang lebih tua.

Melansir Chinesenewyear.net,
mengapa penting pakaian baru alasannya ialah Festival Musim Semi adalah waktu perubahan dan awal yang baru.

Hampir setiap kegiatan selama
Imlek
memiliki tujuan untuk menghapus yang lama dan menyambut yang baru. Lupakan kemalangan dan bersiaplah untuk keberuntungan. Selain itu, pakaian baru sangat menguntungkan dan dapat melindungi dari roh jahat.

Di masa lalu, Cina adalah masyarakat agraris. Hanya ada 1 panen per tahun di utara dan 2-iii di selatan. Sepanjang tahun, orang-orang berhemat dan menabung.

Tetapi selama Tahun Baru Imlek, orang akhirnya bisa berbelanja secara purple dan memanjakan diri mereka sendiri. Sisi baju baru ini sedikit hilang pada generasi muda. Tapi itu pertanda bahwa standar hidup saat ini lebih tinggi dari sebelumnya.

Seseorang dapat membeli sendiri pakaian baru. Namun seringkali, mereka akan diberikan sebagai hadiah dari keluarga. Karena ini pertanda awal yang baru, sebaiknya kenakan pakaian baru di Hari Tahun Baru.

Apa yang harus dipakai?

Sebenarnya tidak ada persyaratan khusus untuk jenis pakaian baru.  Di Tiongkok kuno, orang akan mengikuti tren way saat itu.  Tidak ada salahnya melakukan hal yang sama juga.

Tetapi jika ingin memiliki lebih banyak gaya tradisional, ada beberapa gaya yang dapat dipilih. berikut ini sebagain besar pakaian tradisional yang masih populer saat ini berasal dari dinasti Qing.

1. Baju Tang

Setelan Tang digunakan untuk merujuk pada pakaian dari dinasti Tang.  Tapi setelan Tang “baru” adalah jaket yang menggabungkan jaket berkuda Pria (dinasti Qing) dan setelan Barat.

Jika penggemar seni bela diri Tiongkok, mungkin pernah melihat pakaian jenis ini di pic.  Jackie Chan terutama sepertinya suka memakainya.  Setelan Tang juga merupakan “kode berpakaian” untuk pertemuan APEC 2001.

Pakaian ini memiliki kerah terbalik dan kerah lurus.  Setelan itu menampilkan simpul tradisional Cina (kancing katak).  Bahannya biasanya brokat, kain mewah pada zaman dahulu.

Sebagian besar setelan Tang saat ini dimodifikasi dan disesuaikan.  Banyak yang memiliki simbol keberuntungan dan kata-kata yang disulam ke dalam kemeja.

two. Qipao

Qipao memasuki budaya Tiongkok arus utama selama dinasti Qing. Tetapi gaya modern yang kita kenal sekarang sangat berbeda dari aslinya. Itu dimulai sebagai gaun konservatif dengan potongan lurus dan longgar. Desain rumit disulam ke dalam kain. Melalui penjajahan, qipao menjadi kebarat-baratan.

Mulai pertengahan tahun 1800-an sampai sekarang, perubahan itu bolak-balik. Gaya berayun antara panjang dan pendek, ketat dan longgar. Saat ini, qipao biasanya sangat ketat (disarankan untuk mendapatkan gaun yang dibuat khusus). Bukaan bisa dimulai setinggi paha.

Namun, gaya modern tetap mempertahankan kerah lurus dan kancing kodok yang kaku. Desain bordir populer termasuk bunga, burung dan burung phoenix.

3. Cheongsam

Istilah “cheongsam” biasanya digunakan oleh orang Barat untuk menyebut qipao wanita. Namun, secara harfiah berarti “baju panjang”. Ini longgar dan biasanya dipakai oleh pria sekarang.

Ini adalah versi modifikasi dari pakaian dinasti Qing dan merupakan pakaian formal selama tahun 1900-an. Potongan untuk kerah samping melambangkan kekayaan dan kemakmuran.

Panjang cheongsam juga mewakili status, karena pakaian yang lebih panjang tidak cocok untuk pekerjaan fisik. Di era Republik, itu adalah pakaian para sarjana terpelajar.

four. Hanfu

“Hanfu” (汉服 / hàn fú) diterjemahkan secara harfiah menjadi “pakaian etnis Han.”  Ini mencakup pakaian tradisional sampai dinasti Qing.  Ini berarti terlalu banyak jenis dan variasi untuk dihitung.

Umumnya, pakaian hanfu mencakup kemeja dan rok.  Kemeja itu memiliki kerah menyilang dan lengannya panjang dan lebar.  Roknya panjang dan terkadang mulai di atas dada.

Hanfu dinasti Tang memengaruhi kimono Jepang, sedangkan dinasti Ming memengaruhi hanbok Korea. Jika mengenakan hanfu, juga bisa menambahkan liontin pada ikat pinggang.

#women for women

Mengapa Imlek Harus Memakai Baju Baru

Source: https://www.fimela.com/fashion/read/4870905/4-busana-khas-tahun-baru-cina-dan-alasan-mengapa-pentingnya-pakaian-baru-saat-imlek#:~:text=Hampir%20setiap%20kegiatan%20selama%20Imlek,dapat%20melindungi%20dari%20roh%20jahat.

Artikel Terkait

Leave a Comment